Kalo kamu pikir langit itu biru (cerah penuh awan), kamu hanya melihatnya sedikit. Langit itu pekat dan gelap, dan bagiku indah. Langit itu luas menebas jarak, dan bagiku mengagumkan. E.H

Tuesday, March 13, 2018

apakah anak adalah tujuan dari pernikahan?

hwaaaaaaaaaaaaa, udah lama banget gak buka blog ini.. T_T `` yang komentarnya baru terbaca dan terbalas, maafkan ..

baiklah, back to post... jadi, apakah anak adalah tujuan dari pernikahan???
saya pernah baca postingan temen, jadi istrinya baru hamil gitu kan setelah sekian lama (8 bulan setelah nikah kali yah, lupa) dan dia ngepost gambar dengan tulisan di dalamnya "anak adalah tujuan pernikahan". benarkah seperti itu??

saya agak kurang setuju yah sama pernyataan itu.. mungkin kalo tujuannya adalah memiliki anak agar anak menjadi anak yang shalih, penerus peradaban yang menjadi salahsatu penjuang Allah sih it's okay..
tapi mungkin kebanyakan berpikir, "ah, saya harus punya anak lah, kan nikah ya biar punya keturunan" dll.. pemikiran itu big NO! banget.. why???

saya akan cerita sedikit yah tentang bagaimana pada akhirnya saya menemukan refleksi diri dan mendapatkan ketenangan hati :) bagi yang baru nikah terus belum hamil, mungkin bisa membantu menenangkan hati dan pikiran kalian juga.. *cewek kan suka baper gitu kaaan... :v


saya menikah 2015 lalu, dalam keadaan saya dan suami masih sama2 kuliah... KKN : Kerja Kuliah Nikah.. sehingga sebelum menikah kita berkomitmen untuk saya tidak hamil dulu..
tapi setelah menikah, melihat teman-teman yang sudah hamil dan punya bayi, saya juga jadi pengen... 3 bulan menikah belum hamil juga, jadi kepikiran "kenapa ya belum hamil juga?" .. padahal kan salah sendiri, kenapa sebelum nikah berniat untuk tidak hamil dulu sampai lulus kuliah :(
itulah kenapa kita gak boleh niatin mau nunda kehamilan dll, biar aja Allah yang atur semuanya..

waktu berjalan, dan orang-orang mulai kepo :D "ki, udah isi belum?" "udah isi belum?" "udah isi belum?" .......... dengan perasaan yang campur aduk, saya jawab dengan senyuman "belum, doakan yah" .. mungkin bagi yang langsung hamil setelah menikah gak merasakan yang saya rasakan ini :D it's annoying...
dalem hati "emang bikin anak kek bikin kue bisa langsung jadi?" "emang klo dah isi mau ikut biayain juga masa-masa kehamilannya?" dan dumelan-dumelan lainnya.. padahal mungkin mereka nanya karena peduli (kayaknya sebagian kecil doang sih, haha), atau karena iseng dan cuman cari topik aja (ini kebanyakan orang yaaaah)...
saya suka curhat sama paksu,"kenapa sih a, orang te meni kepo pisan?" "ih ditanya lagi ditanya lagi, tanyain sama Allah atu jangan sama kita!".. dan paksu cuman jawab "sabar, jawab aja minta doakan, siapa tau dikabul"..

kita berdua sebenernya santai (seandainya gak ada pertanyaan-pertanyaan itu).. sampai 2 bulan setelah lulus kuliah (1.5 taun pernikahan), saya akhirnya hamil... alhamdulillah, seneng bgt... sampai terharu gitu hahahaha
tapi kehamilan saya ini gak bertahan lama, usia kandungan 7 week pendarahan dan harus di-curetase.. sedih?? pasti lah.. pada saat pagi-pagi saya liat darah, saya telepon paksu di kantor supaya cepet pulang sambil nangis-nangis..
setelah pulang, saya minta cepet-cepet ke RS.. di RS dokter bilang harus di-curetase karena janin udah gak ada karena gak berkembang lagi.. saya depan dokter cuman jawab, "oh gitu ya dok" dengan tenang dan tanpa nangis.. *karena di jalan menuju RS saya udah nenangin diri sendiri supaya bisa kelihatan tegar dan santai..
karena awalnya saya memilih obat penggugur, saya nyari-nyari obatnya dan gak ada.. sampai 2 hari gak ketemu obatnya, dan akhirnya perut jadi sakit banget dan darah terus keluar.. jadi yah harus k RS dan curetase..

setelah di rumah dan 3 hari gak nangis, akhirnya nangis lagi sambil meluk paksu :v for the last.. saya harus waras dan bangkit.. saya selalu berpikir bahwa ini semua memang yang terbaik, kalo kita bisa ngelewatin ini, artinya kita bisa lulus dan gak perlu diuji dengan hal yang sama... keesokan harinya saya bisa tenang...

pasca keguguran ini saya kemudian lebih berpasrah diri, lebih santai menanggapi pertanyaan-pertanyaan kepo orang dengan senyum yang lebih tulus...
saya berpikir, memangnya kalo menikah HARUS punya anak?? apakah anak itu tujuan dari pernikahan?? saya memang ingin melahirkan anak, tapi jika Allah belum kasih saya bisa apa??

lalu Allah memberikan saya jawaban di dalam Al Quran:
"Harta dan anak-anak adalah perhiasan kehidupan dunia, tetapi amalan-amalan yang kekal lagi saleh adalah lebih baik pahalanya di sisi Tuhanmu serta lebih baik untuk menjadi harapan" QS Al - Kahfi : 46

kemudian saya berlinang air mata, betapa saya ini tidak tau apa-apa.. saya sering berpikir bahwa saya harus memiliki anak kalo nikah.. pikiran itu muncul dari mana?? dari orang-orang yang suka kepo, hehehe udah isi belum? udah isi belum? udah isi belum?

tujuan pernikahan itu ibadah dan taqwa.. anak adalah rejeki... kalo rejeki, berarti terserah Allah mau kasih kepada siapa dan kapan... itulah kenapa kita bisa minta sama Allah dalam doa..

kalo tujuan pernikahan itu untuk mendapatkan anak, lalu apa kabarnya pernikahan Rasulullah dengan Aisyah yang tidak dikaruniai anak?? gagal kah pernikahannya?? TIDAK
justru pernikahan Rasulullah dan Aisyah adalah pernikahan yang berhasil, beliau-beliau ini bertemu kembali di surga Allah sebagai suami istri.. karena apa Aisyah bisa masuk surga?? karena amalan-amalannya, bukan semata karena istri seorang rasul...

tujuan pernikahan itu melindungi keluarga dari api neraka, termasuk yang memiliki anak, berarti bertambahlah tanggung jawabnya dalam melindungi keluarga...

satu tahun pasca keguguran, alhamdulillahh saya hamil lagi.. sekarang dalam keadaan saya sudah betul-betul paham dan mengerti... saya kemudian tidak lagi senang berlebihan dan sedih berlebihan...
saya diingatkan Allah sebelum ini, bahwa anak adalah amanah dan kita harus menjaganya dari api neraka.. anak adalah rejeki, maka saya harus menjaga rejeki ini dalam keadaan halal... memberikan makanan yang halal, memberikan pendidikan yang baik...

alhamdulillah, saya sangat menikmati setiap prosesnya... saya bahagia ketika muntah, saya senang ketika sakit pinggang :D

and please stop asking udah isi belum?? pertama itu annoying bgt bagi yang sensitif, kedua itu gak membantu pasutri jadi mbelendung selain jadi nambah pikiran dan kesedihan..

yah gitu lah intinya... jadi, apakah anak adalah tujuan pernikahan?? :)

No comments:

Post a Comment

terimakasih untuk selalu berkomentar baik ;)

Large Grey Polka Dot Pointer