Kalo kamu pikir langit itu biru (cerah penuh awan), kamu hanya melihatnya sedikit. Langit itu pekat dan gelap, dan bagiku indah. Langit itu luas menebas jarak, dan bagiku mengagumkan. E.H

Friday, April 22, 2016

Penyakit yang timbul dari media sosial

Sekarang ini kita lagi hidup di jaman penuh dengan macam2 sharing di media sosial. Sebenernya kalo dipikir2 media sosial ini juga bisa bikin bahaya ya kalo gak pinter2 pakenya.

Aku sendiri termasuk pengguna banyak media sosial, mulai dari facebook, twitter, instagram, line, dll. Walopun sebenernya sih bosenan, facebook sama twitter udah jarang banget di buka. Sebelumnya juga aku punya tumblr, wordpress, medium; tapi sekarang udah ditutup dan cuma pake blogger aja untuk blogging. alasannya cuma satu sih, ngapain punya blog banyak2??? :D

Termasuk juga media sosial lainnya, awalnya dulu iseng bikin ask.fm karena lagi banyak yang pake, tapi sekarang juga udah ditutup :D alasannya karena gak penting juga. Ingin banget nutup akun facebook sama twitter karena udah lama gak dipake, tapi kadang perlu buat ngehubungin temen yang gak ada kontaknya. Bermanfaat juga kan media sosial?

Path juga, sebelumnya aku pakai path selama +- 3 tahun. 1 tahun pakai terus hiatus gak pernah update dll, terus tahun berikutnya coba aktif lagi. Cuma dipikir2 kurang bermanfaat, kebanyakan take foto, check in di mana, dll.. Akhirnya hapus account..

Permasalahannya di sini adalah "penyakit2" yang bisa timbul dari media sosial. Sebenernya media sosial kalo dimanfaatkan dengan baik mungkin penyakit2 ini gak akan muncul, tapi sayangnya media sosial juga digunakan untuk membagikan apapuuun yang kita mau.

Ada kalimat begini, "Mereka yang sombong apa kitanya yang hasad?". Dua penyakit itu disebutkan dalam satu kalimat, hehehe... Mantep banget kan efek media sosial?? :D

Sebenernya sangaaat wajar kalau seseorang ingin membagikan moment paling membahagiakan, ingin semua orang tau apa yang sedang kita rasakan. Misalnya lagi bahagia karena sedang liburan ke London *duuuh, impian banget liburan ke sana, hahahaha. Share foto, share location, dll.
Tapi juga sangat mungkin jika ada seseorang yang jadi merasa iri dengan keberhasilan orang lain.

Sebenernya orang yang share moment2 indah itu gak salah sih, mereka gak bisa disebut sombong atau riya kalo mereka gak mengharapkan pujian orang lain, juga gak bisa dibilang ujub kalo gak merasa bangga sama diri sendiri.. Jadi yang bercermin adalah ketika penyakit hasad sudah masuk ke diri orang yang baca :D Gak semua orang itu bisa kita bikin bahagia dengan kebahagiaan yang kita kasih lewat sharing itu.

Nah sebelum kita bilang kalo orang lain sombong, coba deh periksa dulu hati kita apa jangan2 kita yang hasad sama orang lain? Yup, kita yang tidak merasa bahagia untuk kebahagiaan orang lain, kita gak bisa kayak mereka dan itu bikin hati kita jengkel. Apakah itu baik?? Tentu tidak, dan jangan dipelihara.

Gimana dong sikap kita dalam menghadapi gencarnya efek negatif yang mungkin timbul dari media sosial?
Nah, kalo memang kamu merasa penyakit hasad itu mulai muncul, segera tinggalkan media sosial itu. Kalo belum bisa merasakan kebahagiaan orang lain, coba untuk tidak perlu tau dulu. Introspeksi diri dan banyak2in deh tuh istighfar sebagai obat biar penyakit setannya pergi..

Tapi dimana2 mencegah itu lebih baik daripada mengobati, hahaha.. Gimana caranya supaya penyebaran penyakit ini berkurang atau tidak ada?? Untuk kita2 nih yang sering sharing di media sosial, lebih baik pendem deeeh buat diri sendiri kebahagiaannya dari abis liburan, anniv bareng pacar (kesian yang jomblo) dll, untuk menghindari timbulnya hasad dari orang lain.

Gunakanlah media sosial sebagai sharing ilmu atau pengalaman yang mungkin bisa membantu orang lain, bukannya itu lebih bermanfaat? ketimbang kita sharing kita lagi seneng ini seneng itu, apalagi sampe curhat masalah pribadi di media sosial :D

Dari Ibnu Taimiyyah berkata:
"Tidak ada jasad yang selamat dari hasad, akan tetapi orang yang tercela menampakkannya dan orang yang mulia menyembunyikannya" (Majmuu' Al-Fataawaa 10/125-126)

2 comments:

  1. astagfirullah..

    bener bener ki.. setuju sama eki.. aku juga suka mikir gitu kalo liat orang update >,<
    makanya suka mikir 2x juga kalo mau update walaupun tetep aja pasti ada khilaf-khilafnya :'D tapi berusaha ngurang-ngurangin lah lebay-lebayan ngasih kabar baik atau bikin status galau :))

    nice share ekiii <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. tami, wkwkwk baru buka lagi blogger :D yaak tami juga ada blog yah *sung follow...

      iyah mi, aku juga suka khilaf klo bikin status atau posting wkwkwk.. tapi gara2 bosen, jadi jarang posting...
      apalagi klo share berita2, sekarang mah mikir 2x.. jadinya cukup baca buat sendiri dulu deh..

      Delete

terimakasih untuk selalu berkomentar baik ;)

Large Grey Polka Dot Pointer