Kalo kamu pikir langit itu biru (cerah penuh awan), kamu hanya melihatnya sedikit. Langit itu pekat dan gelap, dan bagiku indah. Langit itu luas menebas jarak, dan bagiku mengagumkan. E.H

Tuesday, December 17, 2013

Review: 99 Cahaya di Langit Eropa

Hwaaa, kemarin itu bener-bener hari yang ditunggu-tunggu, mau nonton film yang katanya Recommended-banget.. Pada dasarnya saya kurang begitu suka nonton film, apalagi film yang ngambil dari buku -dan saya belum baca bukunya- rasanya kurang greget.. Saya baru mau nonton kalo katanya “Filmnya keren banget”..

Berawal dari comment temen di grup Whatsapp kurang lebih “Film 99 Cahaya di Langit Eropa bercerita tentang peradaban Islam di Eropa, subhanallah recommended, di dalamnya banyak hikmah tentang Surat An-Nahl ayat 125-128″. Ok, dari situ saya jadi penasaran banget, kaya apa sih filmnya..


Padahal saya harusnya istirahat dulu -karena baru sembuh sakit- tapi karena udah ada “jadwal” mau nonton sama mpit, jadi Senin kemarin tetep ngantor dan pulangnya sung ke XXI.. Niatnya sih mau nonton yang jam 19:15, tapi gegara shalat maghrib-nya jam 18:25an dan baru selesai sekitar jam 18:40an belum lagi persiapan berangkat sampai jam 18:50an, alhasil kita sampe BTC itu jam 19:20an lah.. Jadinya kita beli tiket yang jam 21:25 -ya ampuuun anak cewek malem banget nontonnya- dengan pikiran “yaa, kapan lagi coba”.. <– nonton yang jam 21:25 itu sangat tidak dianjurkan.

Kita makan dulu deh -karena udah laper bangeet- sambil nunggu jam 21:25.. Mau makan aja milihnya lama banget, hehe..



Akhirnya sampai juga tuh jam 21:25.

Dari awal film itu dimulai juga udah mantep banget, dari tulisan-tulisan sejarah peradaban Islam di Eropa (Austria, Perancis) yang dulunya dibawa oleh Turki.. Sejak awal saya sudah jatuh cinta sekali dengan tokoh yang bernama Ayse -anaknya Fatma Pasha-, anaknya cantik dan shalihah.. Ayse sering dicemooh teman sekelasnya karena dia berhijab, padahal anaknya masih kecil.. Dan ketika gurunya meminta Ayse untuk melepas jilbabnya jika ke sekolah, Ayse menolak.. Ya, memang Ayse menggunakan jilbab atas keinginannya sendiri, bukan atas dasar paksaan ibunya atau siapapun..




Satu lagi yang menohok dari sosok Ayse, ketika Hanum tidak menggunakan jilbab, Ayse bertanya kepada ibunya “Ma, tante ini muslim? kok ga pake kerudung?”.. Hehe, buat saya pertanyaan itu cukup “mematikan”..

Yang menarik dari film ini adalah kita diajak “menjelajah” Eropa, melihat makna yang terkandung di setiap jejak Islam di Eropa yang mungkin tidak disangka sebelumnya..

Omaigaat, Rabb.. Indah bangeeet ya Eropa, apalagi kalau kita tau Eropa dulunya pernah dijamah Islam, makiiiin makiiiin bangga bangeeet jadi seorang Muslim.. Banyak sekali penjelasan “sejarah” yang diceritakan oleh Fatma dan Marion (mualaf) tentang peradaban Islam di Eropa.. Dari film part 1 ini yang baru diceritakan itu di Wina (Austria) dan Paris (Perancis)..

Ga terlalu banyak tempat di Wina yang diceritakan di film ini, bukit Kahlenberg dan museum Vienna.. Sedangkan tempat di Paris ada museum Louvre (yang di sana ada lukisan Maria yang di sisi kerudungnya ada kaligrafi laa-ilaha-illaallah), Quadriga Arc de Triomphe du Carrousel (berlatar belakang horizon garis lurus Axe Historique yang membelah kota Paris. Marion mengatakan, Napoleon membuat garis imajiner ini sepulangnya dari ekspedisi Mesir, searah kiblat) daaan apalagi yaa, lupa :D Oiya 1 tempat yang ga dimasukin di film, Le Grande Mosquee de Paris, Masjid Agung Paris. Di bukunya diceritakan kalau dulu Masjid ini pernah menyelamatkan puluhan warga Yahudi dari kejaran tentara Nazi Jerman..

Pokoknya seru banget deh filmnya, bener-bener jadi mupeng pergi ke Eropa


Dan yang berhasil bikin saya nangis adalah ketika ternyata Ayse mengidap kanker, terus pas scene Ayse ngasih kerudungnya ke Marion karena mau ngaji.. okaay, saya jadi bener-bener nangiiiiiiiiiiisss.. T___T

Ada banyak pelajaran yang bisa di ambil dari film ini, salah satunya yang harus kita aplikasikan adalah di mana pun kita berada -walaupun kita menjadi minoritas Muslim di Negeri orang- kita harus jadi “duta Muslim” yang baik.. Kita harusnya bisa memberitahu dunia bahwa Islam itu damai, kita membawa kemaslahatan kepada semua orang..


Aku teringat kata sahabat Ali RA:
Wahai anakku! Dunia ini bagaikan samudra di mana banyak ciptaan ciptaan-Nya yang tenggelam. Maka jelajahilah dunia ini dengan menyebut nama Allah. Jadikan ketakutanmu pada Allah sebagai kapal kapal yang menyelamatkanmu. Kembangkanlah keimanan sebagai layarmu, logika sebagai pendayung kapalmu, ilmu pengetahuan sebagai nahkoda perjalananmu; dan kesabaran sebagai jangkar dalam setiap badai cobaan.(Ali bin Abi Thalib RA)

Salaam,





**btw, beberapa menit setelah posting share di twitter, ada retweet dari sutradaranya dooonnngg :D


**ini balesannya lagi gan :D


No comments:

Post a Comment

terimakasih untuk selalu berkomentar baik ;)

Large Grey Polka Dot Pointer