Kalo kamu pikir langit itu biru (cerah penuh awan), kamu hanya melihatnya sedikit. Langit itu pekat dan gelap, dan bagiku indah. Langit itu luas menebas jarak, dan bagiku mengagumkan. E.H

Thursday, August 15, 2013

pasir

bedebu amat yak ini blog -__-
kemarin abis main ke rumah temen, seperti biasa kita bercerita-cerita ngalor ngidul.. haha seru sekali ya kalo udah lama ga ketemu..
sampai suatu ketika temen saya ini bercerita tentang rencananya menikah :) that's sound good, right?
saya seneng banget dengernya, hahag siapa tau saya bisa jadi pager kece kan? wkwkwkwk
haha, sampai malam kita bercerita tentang sesuatu yang bisa bikin kita jadi mikir sih.. mulai dari apa itu pasrah? apa itu ikhlas? apa itu taubatan nasuha? cocok itu bagaimana?
kemudian ada kalimat yang menurut saya itu pengibaratan yang keren.. hahaha
beliau bilang, "ibarat kita menggenggap pasir, semakin erat kita pegang maka akan semakin habis, hilang, jatuh"

iyaya bener, kalau seandainya nih, kita punya seseorang pendamping (suami/istri .red) ga semestinya kita pegang erat.. saya ini termasuk wanita yang norak -__-", saya ga suka banget kalau tau ada laki-laki yang bkin sakit hati perempuan.. saya pernah baca buku asma nadia yang catatan hati seorang istri, dan rasanya saya ingin ngulek-ngulek bawang! iya, ngulek bawang!! kesel, kesel banget abisan, mana ada deeh laki macem begitu, istrinya udah shalihah, nurut tapi masih aja.. maka saya pernah bertekad dalam hati, "awas aja! suami gue nanti mesti jujur! mesti ngasih tau semuanya sama gue! ga boleh ada yg ditutup2in! bakalan gue cek sms, chat, twitter, fb, email, semuanya!! gimana klo ada cewek gatel deketin?!! huh" - seketika itu saya jadi wanita norak -
entah kenapa saya merasa sakit hati sekali, dan membayangkan saya berada dalam posisi mereka. kemudian saya pikir kenapa mereka -para istri- ga ngecek aja semuanya? kenapa kalian ga kepo tentang suami kalian?. saya pikir itu jalan terbaik -pada saat itu- :) tapi ternyata saya salah..
seperti pasir yang kita genggam, semakin digenggam semakin habis.. begitu juga mungkin dengan perasaan? gak kebayang segimana resenya cewek yang tiap menit nanyain "ada sms dari si anu ya? chatingan sama si anu ya? bohong ya? mana coba lihat?" haaaah, pasti suaminya juga capek ya, istrinya juga capek -__-
lebih baik kita tidak tau bukan? kita tidak akan pernah sakit hati :) semestinya kita berusaha memberikan yang terbaik, biar klo suaminya macem2 tu nyeseeel, nyesel udah nyakitin istri yang bener2 shalihah dan baik, ya kan? >,< *teteep menggebu-gebu*
untuk apa sih kita memaksakan kehendak? kita ini ga tau apa-apa tentang hari esok.. jika kamu seorang muslim, seharusnya kamu yakin tentang takdir, tentang "yang menurutmu baik belum tentu baik bagimu, dan yang menurutmu buruk belum tentu buruk bagimu" Allah Maha Mengetahui Segala Sesuatu.
mintalah yang terbaik pada Allah, ga mesti kepo, mintalah ditunjukkan keburukannya tanpa harus kita capek2 selidik ini itu.. saya yakin, orang yang mau menikah itu penuh dengan kedewasaan. semuanya akan dipikir matang-matang, apalagi kalau betul-betul sayang istri, ga mungkin kan mau nyakitin hari istrinya sendiri..
lagian semuanya titipan Allah, lebih baik berserah saja setelah melakukan yang terbaik. balasan seseorang bagaimana itu urusan dia, kita jalani aja semua yang baik (kepo bukan sesuatu yang baik loh, everyone has private).

gitu aja,, bye..

salaam..

No comments:

Post a Comment

terimakasih untuk selalu berkomentar baik ;)

Large Grey Polka Dot Pointer